Ancaman Punahnya Bahasa Daerah Sama/Bajau (Ancamang Rungeina Baong Sama/Bajau)

Avatar

Artikel ini ditampilkan sebagai salah satu dari 3 Peserta Peraih Nominasi Pemenang Lomba Menulis Berita dan Artikel Berbahasa Bajau yang diselenggarakan oleh POSBI (Persatuan Orang Sama Bajau Indonesia)
Link Lomba: POSBI Menggelar Lomba Menulis Berita dan Artikel Berbahasa Bajau, Mengawali Lomba Foto, Lomba Video, dan Festival Pemilihan Putra Putri Bajau Indonesia 2021

Artikel ini ditampilkan sebagaimana adanya, tanpa mengubah apapun.

Silakan bantu voting peserta untuk memperebutkan Juara 1 dengan membantu membagikan artikel ini sebanyak-banyaknya, Voting ditutup Tanggal 13 Mei 2021.

ANCAMANG RUNGEINA BAONG SAMA/BAJAU

Nggai lagi takole matidaang iyya, anu para babaong kampoh na rungei bahkan anu suda missa lagi pasibea beke palanjarne tempo itu. Ma dialang taong 2009, UNESCO anu suda tulesnne nia du daatos babaong kampoh ma Indonesia anu suda linnya’ ne. Tambangangne ampa ale UNESCO ma dialang toang-taong ma bundane anu ma dapare iru na patambah ampa ayo’na. Pamara’ du nia tikka ma “Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan Kebudyaan”.

Ale niana tanda na linnya’na babaong kampoh iru ada’ dipikker pakkilala’ baka. Ai ampa Indonesia iyyane iru Negara ma paraang baong kampohna ma lino itu, nia kapah pitu atos (700) baong kampoh ma nia.

Dakau tujuah dipugeina babaong itu bona kole ta siboa susurang singgeh kita. Ale babaong du munusia kolena malua ai-ai ma dipikkerna je. Ma pamulana memongna baong itu sangga dipakei me dialang padakauangna ma singgeh iyya je ma dasukuang. Bo ale niane ma diparalluang dadaku ma kaullumang munisia iyyane baona babaong kampoh itu nggai lagi sangga dadi baong  ma dialang kampoh je baka luaang kampoh je. Bo anu dadi babaong delinone lebba baong Inggris baka baong Ara’.

Bo maune battiru, ale tapindana ne du tujuah pemugaiang baong kampoh iru bona dadi anu raha’ du ke kampoh iru du. Baong kampoh nggai lagi lebba ma sikalina. Bahkan linnya’. Battiru du baong sama/Bajau.

Lebba anu ma suda katonang ta ne memong, munuisa Sama/Bajau kaullmangne pipindaang atau baong bageine nomaden. Pinda tikka ma dakau tampa ke tampa ma sadiriangne. Ale irune bona takikes baong SamaBajau ale niane gagau sadiri me pasinggaangne. Mau batinggana nggai lagi koleta nyillakang iyya.

Media itu anu ma dituntu’ me dadi saba linnnye’ne baong kampo sama:

  1. 1. Nasionalisasi Baong Indonesia

Ngarampe Indonesia, baong Indonesia iyane iru baong ma dibukka’ dadi baong padakauang. Anu iru sudah bukka’ne ma dialang Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928 ma Jakarta ma dialang nomor katullu, ma illehna, “Kami ningkille beke ningkinde Indonesia, sompo kami pa langa baong padakauang kami, baong Indonesia (malayu)”. Ale irune bona patambah dipamanassa mpe baka dipasa’ne baong Malayu ke dialang kurikulum pasikolaang. Ada’ nggai ada’ anana’ Sama/Bajau paguruangne baong Malayu bone pugeina du baong Malayu dadi baong pasusuranangna ma ruma sikola.

  1. Sama Baka Bagei Sicampor Dakau Kampoh
BACA JUGA:  MAKADIA KAPPAL atau NYOROH KAPPAL

Battuah sicampor me ditutntu iyane iru nia pasipupukang sama baka bagei ma dialang dakau kampoh. Ale saba irune bo’na pakeina je baong Malayu ma dialang pasusuranangna je. Jamah iru dipugei puli dadi iyane bona lubbi biasa je ya baong Malayu bo’ne  baong sama. Nggai takarissa ale irune buku baong ta kolena linnye’ tadadakau saba parane buku baong ma nggai lagi tikka ka anana ma babau je.

Baka para du ahatoa sama ma moa susurang je ana’ne pakei baong Malayu bo’ne mugei ana’na barah nggai kaiiyaang susurang Malayu lamu sipupo’ ke sesehena anana’ bagei ma rumah sikolana. Ale iru jena bo’na totorhna jena lamu basar je ya nggai na malasso baong samana je.

  1. Kurah Sikalidu Sirrine Boroh Me Ngungura Mebasar Baong Sama

Para boroh anana’ ngungura ma sama ma ngangga baong kampoh iru baong daulu, kuno, baka nggai lagi modern. Lubbi marannu je baka basar tikolo’na lamu pakei baong bagei luar ma anggana je lubbi palanjar baka modern. Nia du ditatummu dadangei munusia Sama ma matungka nggai pallingangna baong Sama. Nggai sangga iru, iyya du ya makei baong Sama lamu nia je ya ma boboroh bagei.

  1. Ale Saba Jamah

Ale palanjarnane du lino sikarah itu, paturu du ngusikan kaullmang Sama/Bajau. Ndah lebba anu ma dikatonangta jedu, munusia Sama/Bajau iyane iru munusia ma memongne kaullumangna pagantoh ma dilao’. Anjohna ma panganjamaang. Bo ma tempo sikarah itu panganggaang iru anu nggai lagi dipakei ale Sama/Bajau. Ma dialang lino ma palanjar lebba sikarah itu parane anana’ Sama/Bajau me tarampe ma dialang panganjamaang ma dara’. Nia nedu ma dadi TNI, POLRI,  baka nia du ma nganjama ma kesehatan, ma Pendidikan, kole dipabaong lebba memomgne panganjamaang ma dara’ nia memongne samana. Bo iyyane ada’ pakei baong Malayu puli je ka sesehana je. Ale iru ne biasana dadi anu raha’ ma baong  Sama/Bajau.

Kasimpulanna, kaseempa’na anu ma diata irune ma dadi alasang basar bo’na dadi saba baong kampoh khususna baong Sama/Bajau gugor tadadakau. Lamu kasempa’na alasang iru dadi, nggai dipatidaang baong Sama/Bagei kapah na linnya’ ya. Ale irune barah nia pattuju bona batingga carana bo’na titta’ tajaga baong Sama ta bo’ne nggai linyya’.

Sumber Rujukan:

https:/www.kemdikbud.go.id

Panules:
Arang                                                     :  Irwanto
Pamanang, Tanggal Palaherang :  Langara, 5 Juni 1987
Kampoh Patikkaang                        :  Langara,Kab, Konawe   Kepulauan

BACA JUGA:  Desaku "Jayabakti"

 

TERJEMAHAN DALAM BAHASA INDONESIA


ANCAMAN PUNAHNYA BAHASA DAERAH BAJAU

Tidak bisa dipungkiri lagi, ada cukup banyak bahasa-bahasa daerah yang terancam punah atau bahkan telah punah seiring perkembangan jaman. Bahkan pada tahun 2009, UNESCO  pernah mencatat lebih dari seratus bahasa di Indonesia yang telah punah. UNESCO menambahkan lagi bahwa di tahun-tahun berikutnya jumblah itu akan bertambah lagi. Peringatan juga dating dari Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan dan kebudayaan.

Gejala fenomena kepunahan bahasa daerah ini tentu saja harus disikapi dengan serius. Apalagi Indonesia merupakan Negara yang memiliki jumblah bahasa daerah terbesar  di dunia dengan ±700 jumblah bahasa daerah.  Termasuk di dalamnya adalah  bahasa daerah Bajau.

Salah satu tujuan mendasar manusia menciptakan bahasa adalah untuk berkomunikasi dengan sesame. Melalui bahasa pula manusia bisa mengekspresikan uneg-uneg mereka. Semua bahasa pada mulanya bersifat lokal dan terbatas digunakan oleh kelompok etnis atau suku tertentu  saja sebagai medium komunikasi antarmereka. Akan tetapi karena adanya sejumblah faktor yang berkaitan dengan kehidupan manusia menyebabkan bahasa daerah dapat  menjadi bahasa translokal, meregional, dan bahkan mejadi bahasa internasional seperti bahasa Inggris dan bahasa Arab.

Namun di lain pihak, berubahnya fungsi bahasa daerah itu juga dapat berdampak buruk bagi bahasa daerah itu sendiri. Bahasa daerah akan kehilangan jati dirinya atau bahkan punah sama sekali. Tidak terkecuali bahasa daerah Bajau.

Seperti yang kita kenal bahawa bangsa Bajau adalah bangsa yang hidup berpindah-pindah atau nomaden dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Hal itu sangat memungkin bahasa bagi terkikisnya bahasa Bajau dikarenakan adanya budaya baru di lingkungannya sehingga mau tidak mau harus menggunakan bahasa kedua sebagai bahasa komunikasi di antara mereka.

Berikut adalah faktor-faktor yang dapat memungkinkan bahasa daerah Bajau menjadi terkikis dan bahkan punah.

  1. Nasionalisasi Bahasa Indonesia

Dalam konteks Indonesia, bahasa Indonesia merupakan bahasa yang telah ditetapkan sebagai bahasa nasional. Hal ini pertama kali ditetapkan dalam sumpah pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928 di Jakarta pada poin ketiga, yaitu “Kami poetra dan poetri Indonesia, menjunjung tinggi bahasa persatuan bahsa Indonesia.  Hal itu kemudian dipertegas lagi dengan dimasukkan bahasa Indonesia ke dalam kurikulum pembelajaran. Maka mau tidak mau anak-anak Bajau harus mempelajari bahasa Indonesia dan menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa interkasinya di sekolah.

 

  1. Perbauran Masyarakat Bajau dengan Masyarakat Lokal

Perbauran yang penulis maksud di sini adalah terjadinya komunikasi antara masyarakat Bajau dengan masyarakat lokal yang mengharuskan masyarkat memakai bahasa Indonesi sebagai bahasa persatuan. Hal ini akan berlanjut secara terus menerus sehingga memungkinkan generasi berikutnya akan lebih terbiasa mengunakan bahasa Indonesia ketimbang bahasa Bajau. Lambat laun, hal ini akan membuat satu demi satu kosa kata bahasa Bajau menjadi tidak sampai kepada generasi berikutnya. Ditambah lagi dengan banyaknya orang tua yang lebih sering menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu ke buah hatinya.

BACA JUGA:  MAKNA: SIKARIMANANG, SIKAMASEANG, SIKATUTUANG, SIPAKARISSA, SITUTULOH

Banyak orang tua dari suku Bajau beranggapan bahwa dengan seringnya mengajak anaknya berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Indonesia akan membuat anak-anaknya tidak malu lagi jika nanti bergaul dengan teman-teman di lingkungan sekolahnya. Dampaknya adalah kelak ketka dewasa anak-anaknya itu tidak akan fasih berbahasa daerah Bajau.

  1. Kurangnya Minat Generasi Muda Dalam Melestarikan Bahasa Bajau

Banyak generasi muda Bajau yang menganggap bahwa bahasa daerah adalah bahasa yang kuno, tidak modern dan dianggap kampungan. Mereka lebih senang dan bangga menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa asing yang dianggap lebih maju dan modern. Beberapa orang bahkan tidak peduli dengan bahasa daerah Bajau bahkan enggan menggunakannya karena malu ketika berada di kerumunan orang-orang yang baersuku selain Bajau.

  1. Karena Adanya Tuntutan Dunia Kerja

Perkembangan dunia yang semakin modern turut juga mempengaruhi kehidupan masyarakat Bajau. Seperti yang kita ketahui bersama, masyarakat Bajau adalah masyarakat yang menggantungkan seluruh hidupnya di laut. Apalagi dalam dunia kerja. Nampaknya anggapan itu sudah tidak berlaku lagi bagi masyarakt Bajau. Di zaman modern seperti saat ini sudah banyak generasi Bajau yang juga ikut andil dalam dunia kerja. Mereka sudah ada yang menjadi TNI, POLRI, ada yang bekerja di instansi kesehatan, pendidikan, bahkan hampir di segala lini dunia kerja di daratan yang mengharuskan mereka menggunakan bahasa Indonesia setia hari. Bahkan banyak dari mereka yang hampir tidak pernah memakai bahasa daerahnya dalam berkomunikasi di dunia kerja. Tentu saja hal itu dapat memberikan dampak buruk bagi bahasa daerahnya.

Kesimpulannya, keempat hal di atas merupakan hal mendasar yang menjadi penyebab lunturnya bahasa daerah khususnya bahasa daearah Bajau. Ketika keempat hal itu terjadi, maka tidak menutup kemungkinan bahasa daerah Bajau akan terancam punah dan hilang. Untuk itu diharapakan adanya upaya yang dilakukan untuk memperthankan bahasa daerah dari ancaman kepunahan.

Penulis: Sumber rujukan:

 https://www.kemdikbut.go.id

Nama: Irwanto, S.Pd.
TTL  : Langara, 5 Juni 1987
Daerah Asal: Langara, Kab. Konawe Kepulauan

(Artikel ini ditampilkan sebagaimana adanya, tanpa mengubah apapun)

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!
× Chat Redaksi